kievskiy.org

2.600 Berkas Gugatan Cerai Diterima Pengadilan Agama Karawang, Rata-Rata Pasutri Muda

Ilustrasi akte cerai.
Ilustrasi akte cerai. /Antara/Arief Priyono Antara/Arief Priyono

PIKIRAN RAKYAT - Pengadilan Agama Kabupaten Karawang, Jabar, menyebutkan bahwa kasus gugatan perceraian di daerah tersebut cukup tinggi hingga mencapai 2.600 kasus hingga pertengahan tahun ini.

"Terhitung sejak Januari hingga Juni 2024, kami menerima 2.600 permohonan gugatan perceraian," kata Humas Pengadilan Agama Karawang Asep Syuyuti, di Karawang, Senin, 8 Juli 2024, dikutip dari Antara.

Ia menyampaikan bahwa dari 2.600 berkas permohonan gugatan yang diterima, sekitar 75 persen di antaranya isteri yang menggugat cerai suami serta 24 persen suami yang menggugat cerai isteri.

Baca Juga: Ratusan Istri di Bandung Gugat Cerai Suami karena Judi Online

Rata-rata mereka yang menyampaikan permohonan gugatan ke Pengadilan Agama Karawang itu masih berusia di bawah 30 tahun.

Ia mengatakan bahwa permohonan gugatan cerai itu kebanyakan terjadi akibat masalah perekonomian.

Bahkan ada beberapa di antaranya yang terjadi perceraian akibat hutang pinjaman dan judi online.

"Pemicu perceraian ada karena judi online. Tapi itu di bawah 1 persen," kata ucapnya.

Ratusan Istri di Bandung Gugat Cerai Suami karena Judi

Ratusan kasus perceraian pasangan suami istri (pasutri) di Kabupaten Bandung dipicu judi online.

Humas Pengadilan Agama Soreang, Syamsu Zakaria menuturkan, pihaknya menangani sebanyak 3.500 perkara gugatan dalam rentang Januari hingga Juni 2024.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat